Pengguna WiFi Corner dan Saya

WiFi Corner milik Telkom menjadi sarana pilihan untuk menyelesaikan beberapa tanggung jawab, utamanya yang berhubungan dengan internet misalkan otak atik Git, update blog maupun download  video dari Youtube. Jika dihitung dalam persen, dalam satu minggu setidaknya hampir 20% waktu Saya habiskan nongkrong di Wifi Corner.

Pemilihan waktu dan tempat biasanya acak, biasalah Saya lebih seneng suasana yang dinamis daripada diam di satu tempat. Mulai dari WiFi Corner Bantur (Malang selatan) sampai Blimbing (Malang Kota) hampir pernah Saya coba, Pun tidak lepas dari WiFi Corner Di Ampel Gading (daerah Malang Timur). Jika ditanya perihal WiFi Corner barangkali saya bisa bantu menjawab, Misalkan saja saat ini fasilitas kurang terawat di telkom Gadang. WiFi Corner bululawang sudah baik, kamu bisa ngopi sambil wifi-an. WiFi Corner Gondang Legi baru perbaikan, ada tukang parkirnya ibuk-ibuk. WiFi Corner Turen, Buka nya agak telat sekitar jam 10an soalnya tempatnya di dalem. Ada pertanyaan lagi soal WiFi Corner? 😀

Posting blog ini lalu bukan menyoal tentang bagaimana fasilitas yang disediakan, karena Saya kira pemilik sudah berusaha untuk menyediakan fasilitas dengan se-bagus dan se-enjoy mungkin. Tapi, kemudian saya mempermasalahkan beberapa hal dari pengalaman perjalanan yang barangkali bisa membuat penikmat layanan ini (Saya) merasa kurang nyaman. Misalnya ketika Ada yang sedang pacaran di tempat ini atau sedang melakukan brainwashing terhadap downline -nya.

Saya beberapa kali, bahkan sering menikmati melihat suasana pacaran orang lain di fasilitas WiFi Corner. Saya berduka, kenapa bukan saya saja yang pacaran disitu! Terakhir kali dari sekian kali menemukan romantika WiFi Corner ini adalah beberapa waktu lalu, Ketika Saya dikejar kejar deadline laporan penelitian ilmiah.

Malam hari saya rencanakan untuk tidur cepat dengan harapan esok bangun lebih pagi, sehingga dapat sesegera mungkin menyelesaikan tugas harian. Jam 7 tepat Saya daftar via sms ke penyedia layanan, dan menuju ke WiFi Corner Bululawang. Lokasi ini Saya pilih karena sejalan dengan perjalanan mengantar adik sekolah, jadi tidak ribet putar-balik dan lebih hemat waktu. Saya sepertinya petugas kebersihan di lokasi WiFi Corner ketika pagi hari. Ceceran gelas kopi sisa orang lain, belum dikemas dengan rapi. Pun lengkap dengan beberapa puntung rokok dan bekas pembakarannya, tak berasbak. Iya, Alhamdulilah. Tapi, beruntunglah ada tisu di tas (saya flu waktu itu).

2016-02-04_05-31-43

Ada 2 meja di WiFi Corner ini, separuh meja sekiranya bisa dipakai saya bersihkan. gelas saya kumpulkan di meja pojok. Dan mulai membuka leptop lalu login pada website.
Selang setengah jam berlalu, datang seorang laki-laki. Saya tidak kenal. Oke, setidaknya tidak was-was sendirian di WiFi Corner itu. Pukul 08.30 atau sejam kemudian, terjadilah hal yang tidak diinginkan.

Sepasang remaja datang! Kelihatan umurnya sebaya dengan Saya, atau bahkan lebih muda. Si Cewe membawa tas, dan Si Cowo engga. Kesimpulannya, mereka bawa satu leptop. Pemuda tadi dengan segan duduk di depan saya, barangkali dengan perkiraan lebih bersih dari yang lain.

“Ada 2 Meja dan dia duduk di depan saya”. Fikiran sudah hampir buruk, tapi kemudian “barang kali dia cuma temen, dan mau ngajarin pelajaran ke temen ceweknya” jawab hati nurani. Baiklah, Saya ambil earphone lalu mulai untuk memutar lagu.

Setengah jam setelah kedatangan, Atas karunia tuhan, coding Saya tiba-tiba saja error. Koneksi lamban, barangkali ada yang ngakali, atau memang sedang gangguan. Saya bisa apa? Jawabnya ya mau nggak mau melihat apa yang ada di depan, leptop maksudnya. Dalam jeda loading,  saya sempat berfikir dua remaja tadi.

Daritadi leptop sepasang remaja ini kok ndak disentuh ya, terpikir begitu saja.

Halaman web di leptop saya terbuka, lalu klik Download.

Oh dia lihat Youtube, pantesan!

Loh youtube nya lancar, kok aku buffer. Lewat telinga saya, lagu korea terdengar sedang diputar. Dan fikiran Saya buruk.

Oh pacaran yak, hmm..

Saya melakukan klik lagi di web. Lalu, saya tutup monitor leptop. *blek*

oh hapenya iphone 5 yak, hmm..

oh main pokopang yak…

Saya ambil buku di tas, menuliskan alur dari coding dalam bentuk coretan. Percayalah, fikiran ini sudah rancu oleh internet lemot, stuck, dan remaja tadi. Makin lama dibiarkan kok makin sok swit sih, pake sandar-sandaran. dan seterusnya.. pokoknya ngga sampe ciuman. tapi ya gitu mesra, dan Saya dianggap ngga ada.

Hari itu masih hujan di pagi hari, saya memaksa pergi jam 09.30. Mereka masih asik, dan saya tak ingin tahu juga tak mencari tahu apa kelakuan mereka selanjutnya.

Tulisan ini setidaknya sebagai reminder buat Saya sendiri. Untuk tidak menyelah gunakan fasilitas di WiFi Corner atau ruang publik lain. Saya memang tidak belajar etika di ruang publik secara teoritis, tapi mbok ya,hmm.. gimana ya nulisnya? Emang sih ruang publik, tapi tolong dong. Jangan umbar kemesraan atau hal-hal lain yang dirasa dapat mengganggu suasana fokus dari orang lain. Menurut saya sih, pacaran ya monggo-monggo saja. Tapi ketika kebutuhan pribadimu yang dilakukan di ruang publik lalu menimbulkan kerugian bagi orang lain. Kan ya kurang baik. Menurut saya, Jika mau pacaran pilihlah tempat yang lain misal mall, atau tempat wisata lah. Warnet yang ada sekatnya juga bisa jadi pilihan kok kalo buat Youtube-an. Eh, lah ini lho hapenya ipong, buat beli hape saya dapat duwa masih aja ‘nonton yutub’ di ruang publik. Jual aja hapenya buat beli paketan internet!

Saya aja pacaran nya milih-milih kadang di Alun-Alun, kalau ndak ya jalan-jalan. Bukan malah ke WiFi Corner atau ke Digital Lounge.

Anyway, kamu pernah pacaran di WiFi Corner? Sampai mesra-mesraan? duh! Tolong ya kasihan yang lagi nyelesein tugasnya.

6 Replies to “Pengguna WiFi Corner dan Saya”

  1. Setelah agan pergi si cowok bilang sama ceweknya.
    “Kok, mas yang tadi di depan pergi, ya?”
    “Keganggu kita kali, beb.”
    “Aku jadi merasa kotor. Yuk, tobat beb, nggak mengumbar kemesraan di tempat umum lagi.”

  2. Kalau pakai kartu tsel, coba deh flashzone seamless nya Al.
    Pertanyaan terakhir, aku gak pernah pacaran di wifi corner apalagi sampai mesraan. Kasihan yang fakir asmara nanti pengen. Kan pamer itu masuk ke list dosa yang tidak bisa diampuni oleh jomlo. haha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *